• Update

    Selamat datang di atlantisku.com. Dapatkan panduan, tips dan trik seputar komputer, smartphone, internet dan gadget.


    23 Des 2008

    Ilmuwan Mampu Menampilkan Gambar dari Mimpi

    neuron
    Peneliti dari Jepang ATR Computational Neuroscience Laboratories telah mengembangkan analisis otak teknologi baru yang dapat merekonstruksi kembali gambar di dalam pikiran orang dan menampilkan gambar tersebut pada layar monitor komputer, yang diumumkan pada tanggal 11 Desember. Menurut para peneliti, pengembangan teknologi selanjutnya mungkin segera terlaksana untuk melihat mimpi orang lain ketika mereka sedang tidur.

    Ilmuwan mampu merekonstruksi kembali berbagai foto yang dilihat oleh seseorang dengan menganalisis perubahan dalam aliran darah otak mereka. Menggunakan fungsional resonan magnetik mesin imaging (fMRI) , pertama para peneliti memetakan perubahan aliran darah yang terjadi di otak visual lapisan luar sebagai subyek yang di lihat berbagai gambar diadakan di depan mata mereka. Subyek yang ditampilkan 400x secaraacak 10x, 10 piksel-hitam-putih dan gambar untuk jangka waktu setiap 12 detik. Sementara mesin fMRI dimonitor perubahan dalam aktivitas otak, komputer crunched data dan belajar untuk mengasosiasikan berbagai perubahan dalam aktivitas otak dengan gambar desain yang berbeda.


    Kemudian, saat ujian subyek baru yang ditampilkan sepenuhnya mengatur gambar, seperti huruf NEURON, sistem dapat kembali dan menampilkan apa yang subyek lihat didasarkan pada aktivitas otak mereka.

    Untuk saat ini, sistem hanya memiliki kemampuan untuk mereproduksi sederhana dan gambar hitam-putih. Tetapi Dr Kang Cheng, peneliti dari Institut Sains RIKEN Brain, menunjukkan bahwa peningkatan akurasi pengukuran akan memungkinkan untuk mereproduksi gambar dalam warna.

    "Ini merupakan hasil terobosan dalam hal pemahaman aktivitas otak," ujar Dr Cheng. "Setidaknya dalam 10 tahun, kemajuan penelitian di bidang ini dapat memungkinkan untuk membaca pikiran seseorang dengan beberapa tingkat akurasi."

    Para peneliti menyarankan versi masa depan teknologi ini dapat diaplikasikan dalam bidang seni dan desain - terutama jika dimungkinkan untuk akses cepat dan akurat gambar artis yang ada di dalam kepala. Teknologi baru juga mungkin untuk perawatan beberapa kondisi seperti gangguan jiwa yang melibatkan "hallucinations", dengan menyediakan dokter langsung ke dalam jendela pikiran si pasien.

    Ketua peneliti ATR Yukiyasu Kamitani mengatakan, "Teknologi ini juga dapat diterapkan untuk indera selain visi. Di masa depan, mungkin juga menjadi mungkin untuk membaca dan perasaan emosional menyatakan rumit. "

    Hasil penelitian ini muncul pada 11 Desember 2008 yang diterbitkan oleh jurnal sains US Neuron l .

    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar

    No Spam, No Sara, No Offensif, No Promosi, No Live Link!